RSS

Karena Dia Lebih Istimewa

Pernahkah readers mengistimewakan seseorang?

Pernahkah readers condong berpihak pada orang yang lebih dekat dengan kalian?

Pernahkah readers bersikap lebih baik ke seseorang daripada ke orang lainnya?

Jawaban rata-rata readers pasti “pernah”.

Gw juga begitu. Pernah.

Tapi.. bagaimana seandainya orang yg kalian istimewakan itu, entah itu istimewa sebagai pacar, saudara, teman dekat, atasan, bawahan, komunitas  ternyata tidak menganggap kalian sebagaimana kalian menganggapnya??

Uh-Oh. Bukan berarti gw minta imbal balik atau menuntut perlakuan sama ya. Tapi seringkali, fakta dan kenyataan membuktikan bahwa suatu hubungan, apapun namanya selalu membutuhkan 2 arah agar lebih awet.

2 arah bukan berarti menuntut imbalan, tapi 2 arah agar tetap hubungan terjalin dengan baik.

Now, the main question is :
“saat kalian menyadari orang yang kalian peduli ternyata tidak peduli kalian?”

Gw menulis bahasan ini didalam kereta sepulang kerja. Sambil memendam kekecewaan dan sedikit emosi sebal pada seseorang. Orang yang uda gw anggap kakak, ternyata gw baru tau kalau dy cuma basa basi dan menjaga sopan santun sama gw.

Lah? Bukannya bagus?

Not it. Perlakuan dy ke gw beda. Gw ga minta diperlakukan sama. Tapi seenggaknya jujurlah ma gw. Jangan ngeles sm bohong yang ngga banget.

Saat diajak pulang bareng, ngga bisa dan ngga mau karena banyak tugas. Tapi pas si A ajak pulang langsung hayuk.

Saat janjian ke suatu tempat, ngga pernah terealisasi krn dianggap sekedar ngecap. Tapi pas si A yg janjian pasti terealisasi.

Saat gw ajak makan sesuatu, ga mau. Tapi pas si A makan itu langsung mau.

Dan yg bikin ngga asik adalah A bukan pacarnya atau pasangannya. Sama-sama teman satu lingkungan juga kayak gw. (Nah loh, kalau pacar atau pasangan kan emang lebih dimaklumin. Ini bukan)

Gw ngga tau deh. apa gw uda terlalu memuakkan baginya. Atau berteman sama gw ngga menarik. Atau memang karena si A lebih istimewa.

Karena buat gw, gw cukup tau aja. Dan cukup gw notice aja kalau gw uda saatnya harus menurunkan predikat “istimewa” dari dirinya. Bukannya kenapa2, tapi dipandang sama senior2 jg ngga enak. Dikira gw ngarepin sama minta yang ngga2 dari dy. =.=

Padahal selama ini gw istimewakan dy kan karena gw ngga punya kakak. Dy uda gw anggap kakak gw sendiri. Tapi dy, boro2 nganggap gw adek, anggep teman biasa juga kayaknya ngga. Cuma kalo butuh aja gw baru dicari. Kalo lagi bahagia sendiri sm senang sendiri ya gw dibuang.

Hh.. sampai kapan gw kenal sama orang2 macam gini?

Mentang2 secara fisik gw kalah  jadinya kalau gw baik keorang selalu dianggap gw ngarep??

Berasa banget ketidakadilan disini..

Salvette,
v(^-^)v
Dioscurious

 
Leave a comment

Posted by on June 18, 2013 in Through My Eyes

 

Tags: , , , , , ,

One Day After

“twenty five was so strange for me.
I’ve really had to come to terms with the fact that I am now a walking adult.
I don’t want to sound mawkish, but – it was the realization that I have a great many people in my life.
Thanks all, for supported me.”

Okeh… quotes asal C.J Lewis yang saya kondisikan dan edit agar sesuai terms and condition saya.

I’m now walking adult?? Oh nooooo…
Berasa tua krn emang waktunya, tapi juga ngeri karena belum punya pendamping.

Dan dengan teganya eyang saya melontarkan kalimat : “usahakan pindah trus setahun kerja di xxxx ya, trus tahun depannya nikah, seperti janji dio ke eyang”

Setdah… mampus…. heyyy… kapan gw janjinya??
Gak pernah janji dan gak pernah bilang apa2 ya..
Kalau gini mah nyiksa sama nyusahin namanya. Seenaknya main statement yg gak pernah saya ucapkan.😦 syukur kalau terjadi dan terkabul, kalau ngga? Saya lagi yang disalahin.

Bring me a saviour to walkin’ my life!

SALVETE,
(^_____^)v
DIOSCURIOUS

 
Leave a comment

Posted by on June 8, 2013 in Uncategorized

 

Tags: , , ,

Count My Blessing Day

Haiaiaiaiai!!!

Dio was back!

almost one year sodara2.. dan cukup memalukan karena latest postingan saya cukup ngga bermutu. Duh Dio, kapan dewasanya sih gw??

Haha.. i’ve some issues here : being older, elder, and eldest.

Waaa… its about suspicious age nih. karena ga kerasa besok gw menua.. yap.. tomorrow is my birthday. special birthday sodara2, karena memasuki bronze age nih, umur diambang batas juga untuk dikategorikan sbg baby boomers generation. but still masih bisa dibilang young adult lahhh (masih kaga mau dipanggil ‘adult’).

Besok saya akan menua, atau menurut istilah orang unik kayak saya “umur berkurang, tapi telah diberi berkah hidup 25 tahun”. Besok saya diharapkan menjadi lebih dewasa dari sekarang. Besok saya menjadi cucu paling tua dikeluarga besar, menjadi anak pertama yg memasuki umur 25 (ya iyalah adek saya aja baru umur 18 bulan agustus nanti), dan akan menjadi yg pertama dituntut untuk membawa pacar kerumah untuk diperkenalkan atau minimal akan jadi yg pertama untuk menceritakan pasangan yg akan dibawa serius nantinya.

Masalahnya… saya hingga detik saya mengetik postingan ini, saya masih single sodara2.

Ah, tapikan lo single happy Dio?

Oh god, not really. I’ve trouble for make such a relationship. Selalu naksir orang yang salah gw mah.. kalau ngga uda punya pacar ya ternyata pecinta sejenis atau terlalu muda (yg mudanya banget tp tampang tua).

Kadang kalau orang2 mulai nanyain yang begitu itu, saya suka bingung sendiri mau nanggepinnya. Mau full emotions kesannya kok gw emosian. Mau datar2 aja kesannya gw ga peduli (padahal asli, sendirinya jg dag dig dug duerrr cemas ga jelas). Ujungnya ya gw bilang aja “cariin dong makanya”.

Haha.. kesan terakhir adalah gw lebih pilih dicomblangin alias dijodohin karena berarti gw ga perlu pake proses penyaringan lagi karena yg dijodohin ke gw pasti orang baik kan. Ga mungkin orang terdekat kita ngejodohin sama orang jahat (crap, simple minded banget yak?)

So, today i just count on my blessing and bright future.

Hey my 25th, don’t pissed me off yaaaa….

SALVETE,
v(^_____^)v
DIOSCURIOUS

 
Leave a comment

Posted by on June 6, 2013 in Through My Eyes

 

Tags: , , , , , , , , , ,

Masih Kaku Aja Sih?

As far you know, gw kan pengguna krl jakarta-bogor, dan kalo pulang kerja diatas jam 7.30pm, biasanya gw bareng sm teman kantor yg naik krl juga, doi turun di pocin, mayan lah.. jd ada tmn ngobrol.. (walo yg diobrolin jg kdg ga penting sm ngalor ngidul sih)

Nah, kira2 beberapa waktu lalu, gw pulang malem juga, dan emang uda janjian sm temen gw itu mo bareng. Ternyata, team leader (TL) gw jg mo pulang dan ngajakin bareng (rumah TL gw yg baik hati dan ngga sombong ni deket sm stasiun), gw mah ayo aja, ada yg bayarin ongkos ke stasiun kan. :p tapi ternyata temen gw itu belum mo pulang, jadilah gw pulang cm berdua ma TL gw.

Sepanjang perjalanan menuju stasiun, gw uda rada2 feeling aneh sih, berasa ada yg lupa, tp gak inget apaan.

Turun di stasiun, say thanks and dadah2 sm TL gw pun, gw blm ngeh apa yg gw lupa.

Pas didepan loket mo beli karcis krl, ngeluarin dompet… JENG JENG JENG!!! Dompet gw kosong!!

MATI!!

Beneran panik sm bingung, dan baru deh keinget kalo sebelum pulang dr kantor tuh gw niat mo ke atm dulu buat ambil duit. Cuma gara2 TL ngajakin pulang bareng, gw kan rada2 sungkan klo sampai beliau nungguin, secara uda baik banget mo ngasi gw tumpangan gratis, masa ya gw nyuruh beliau nunggu?

Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on August 8, 2012 in Through My Eyes

 

Tags: , , , , , ,

Dan Saya Memutuskan…

Sudah waktunya untuk memutuskan menjadikan blog ini sebagai apa.
Kalo masih terpaku dengan konsep blog lama atau terpaku dengan postingan sebelumnya, tentu bakalan pusing.
Kenapa pusing? Karena ngga akan berkembang dan jumlah postingan juga ngga akan bertambah secara signifikan.
Bikin draft tentang sesuatu juga, yang ada kelupaan untuk launching. Gezz.. makin tertunda lagi.
So what shoul I do?
I’ll start with simple task : tulis dan posting.
Ngga peduli seberapa panjang atau pendek yg mau diceritakan atau disharing, keep posting. Walo akhirnya blog ini hanya akan jadi blog curcol dari pikiran dan hati seorang dioscurious.:p

SALVETE,
DIOSCURIOUS
(^_____^)v

 
Leave a comment

Posted by on July 21, 2012 in Through My Eyes

 

WordPress for Android

Yeaaaayyyy!!! Finally, memasuki bulan keenam bekerja sebagai pegawai BUMN, sekaligus bulan keenam ak meninggalkan perusahaan IT dengan akses internetnya yang luaaaarrr biasa.
Well, sedikit pusing karena ngga ada akses internet di kantor yg baru. Jadilah blog ini blog tak bertuan.
Akhirnya, bulan ini, setelah 3 bulan memutuskan jadi Androiders, dan menyempatkan diri nguprek2 market, ketemu juga wordpress for android.
(Ngga tau deh, kenapa baru kepikiran ngeblog lagi akhir2 ini).
Uunnn… bingung bin males mikir sebenarnya, belajar sesuatu dari awal lagi, secara tampilan for android beda total dengan tampilan desktop.
Ngga bisa ngeganti theme song blog niiihhh… masih bingung juga postingan ini kalo diliat dari desktop kayak apa yah?
Tapi bagusnya, uda bisa pake link, upload foto, kelola comment, kelola jadwal terbit postingan, sama liat data statistik.

Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on January 4, 2012 in Through My Eyes

 

Tags: , , , ,

Mengharap Sesuatu, Tapi…

hingga hari jumat nanti, saya sedang asyik mengharap2 sesuatu, tapi nggak tau kenapa, diantara kepercayaan diri saya pada saat ability test dan dengan reality yang ada, sebenarnya apa yang saya harapkan itu kayaknya belum waktunya kesampaian.

ajaib. kalo emang bisa kesampaian.

sangat2 bersyukur pada Allah SWT, kalo emang saya diberi kesempatan itu, malah saya uda “niat”, kalo emang apa yang saya harapkan itu terjadi, tapi, sudah 2 hari kerja berlalu dan tanpa kabar apa2, rasanya saya terlalu berharap banyak ya?:(

uhh.. saya stress jadinya kalo mikir yang “gagal”, tapi kalo uda mikir “pede” trus dapetnya “gagal”, kan malah lebih sakit lagi.

aaargghh..

saya pusing memikirkannya~~~

 
2 Comments

Posted by on June 27, 2011 in Through My Eyes